Puser Bodong sampai Umur 3 Bulan. Hore akhirnya Masuk

Saat bayi lahir, tali pusar yang menghubungkan bayi dan ibunya selama di dalam rahim dipotong. Biasanya dijepit atau dililit kassa sampai akhirnya lepas/putus sendiri (lihat gambar).

Yang saya pelajari dari berbagai sumber dan konsul ke dokter anak, tali pusar yang belum putus perawatannya sangat simple. Pertama, jaga tetap kering. Misal abis mandi atau terkena air, dikeringkan pakai tisu atau cotton bud dengan cara di tap tap (bukan digosok). Kedua, tidak perlu dikasih alkohol atau cairan antiseptik seperti betadine. Ketiga, tidak perlu ditutup. Percayalah nanti putus sendiri pada waktunya.

Nah, setelah tali pusar putus. Biasanya beberapa waktu pusarnya keliatan agak bodong atau nyembul. Sebagian orang (biasanya para sesepuh) berpendapat, harus dikasih koin. Mama mertua saya juga mengusulkan hal tersebut, katanya biar pusernya ga bodong aka cantik masuk kedalem. Tapi kata dokter dan bidan, udah ga boleh lagi pake cara itu, karena bisa memperbesar resiko infeksi.

Saya ikut saran dokter dan bidan. Eh kok sampe sebulan masih bodong ya? Tiap nangis pusernya nyembul gitu. Pusernya ga ada luka, ga merah, cuma menyembul aja tiap nangis atau mengejan.

Akhirnya pas kontrol ke dokter anak, saya tanyakan ke dokter. Waktu itu saya sempet nanya kedua dokter spesialis anak yang berbeda. Pertama dokter Ayidilla di RS Hermina Galaxy, kedua dokter Erwin Lukas di Hermina Bekasi. Dua dokter tersebut menjelaskan hal yang sama. Menurut dokter, bayi baru lahir dinding otot perutnya masih lemah. Jadi wajar kalau nangis terlihat menyembul.

Lanjut sampai umur 2 bulan, ternyata masih nyembul juga saat nangis. Kedokter lagi deh. Kata dokter, ternyata ada lubang kecil kurang lebih 1 cm yang belum menutup sempurna. Jadi pas nangis atau mengejan terlihat ada yang nyembul di pusernya. Dokter bilang diamkan saja sampai umur 1-2 tahun, diliat, diobservasi. Jika lewat umur tersebut belum membaik, maka dilakukan operasi. Waduh jadi panik.

Tapi kata dokter ga apa apa. Tenang aja bu, biasanya sebelum umur segitu udah nutup sempurna. Nah untuk membantu mengurangi tekanan, dokter Ayi bilang, coba beli alat namanya Baby Umbilical Truss. Semacam ikat pinggang gitu, tapi ada bantalan untuk di daerah pusarnya.

Umbilical truss

Tapi saya pakenya ga rutin mams. Paling seminggu sekali atau dua kali. Saya pakaikan abis mandi pagi. Biasanya ga lama dipakainya, beberapa jam aja. Soalnya bayinya ga betah dipakein itu, malah mencong-mencong. Kadang kelepas sendiri. Akhirnya saya ga pernah pakein lagi hehe.

Kalau abis pake ikat pinggang itu, beneran pusernya lebih masuk loh. Jadi bagus keliatannya. Tapi saya kurang rajin makeinnya. Dan memang agak pr ya tiap abis mandi lepas pasang, dan kalau bayinya aktif, posisi nya suka berubah. Bahkan pernah pas bayi saya BAB si ikat pinggang ini kena nodanya. Ampun deh. Alasan-alasan tersebut, membuat saya kurang rajin makeinnya.

Tapi pas umur 3 bulan akhirnya penantian saya terjawab. Pas saya ga pernah apa-apain pusernya. Eh pusernya malah keliatan lebih masuk dan beberapa hari setelah itu, ga keliatan lagi nyembul pas nangis atau mengejan. Aaaah lega banget mams. Bersyukur banget jadi ga perlu operasi deh.

Untuk mama yang puser anaknya keliatan bodong sampai umur 1 tahun, jangan khawatir ya, selama ga ada kemerahan, ga ada pembengkakan, ga ada nanah, dan ga ada bau, mudah-mudahan akan masuk sendiri pada waktunya. Tetap sambil dikonsultasikan dengan dokter anak ya. Semoga sharingku bisa bermanfaat.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s