Cerita lahiran Sesar di Hermina Bekasi 2018

9c580ff4-22fa-4d6f-b3f9-c7eda65dc2fb

Kali ini saya akan bercerita soal proses lahiran di RS Hermina Bekasi tahun 2018. Saya mulai kontrol kehamilan di Hermina Bekasi saat usia kandungan kurang lebih 7 bulan. Alasan saya memilih RS Hermina Bekasi karena ada Dr. dr. Yuditiya Purwosunu, Sp.OG-KFM, PhD, kedua deket rumah, ketiga aku memang memutuskan lahiran di rumah sakit ibu dan anak (RSIA). Kenapa RSIA? Karena dari pengalaman lahiran beberapa temanku mereka merasa nyaman dengan suster perawat di RSIA. Biasanya perawat di RSIA lebih care ke ibu dan bayi pasca lahiran, mereka membantu dan support banget ibu untuk menyusui (ASI). Alasan lain, karena udah menerapkan Iniasiasi Menyusui Dini (IMD), dan ‘rooming in with baby’ (sekamar bersama bayi kita, ga dipisah di ruang bayi). Kecuali pas mandi atau kita yang minta baby kita dibawa dulu ke ruang bayi, atau ada indikasi tertentu.

Saya kontrol kehamilan dan lahiran sama Dr. dr. Yuditiya Purwosunu, Sp.OG-KFM, PhD. Ini dokter spog terkenal se-antero planet bekasi. Pas banget saya cocok sama beliau. Pembawaannya tenang, senyumnya adem, walau kadang saya suka ngeyel, dan bertanya dua kali, “Beneran ga kenapa-kenapa ya, dok?” dan jawaban dokter yudit selalu santai kek di pantai. Bukan hanya pembawaan beliau yang bikin pasiennya banyak, yes karena beliau juga pinter dan ahli dibidangnya. Dokter Yudit adalah dokter spog yang ngambil sub spesialis Fetomaternal (buat yang baru denger istilah ini, coba google deh). Maka dari itu kalau periksa kehamilan sama beliau antriannya panjang. Kesan selama kontrol kehamilan di Hermina Bekasi, yaitu mesti banyak banyak sabar nunggu antrian dokter yudit. Selebihnya saya nyaman aja kontrol disana. Oiya pas nunggu dokter, kita dikasih snack roti biasanya hehe. Tapi kadang ga cukup satu roti, jadi suka jajan di kantin deh.

Pengalaman saat lahiran sc disana, menurut saya pribadi, rekomen banget. Jadi saya lahiran Rabu tanggal 14 Februari 2018. Pas 2 hari sebelum waktu lahiran, diminta periksa darah dan urin.  Hasilnya bagus dan angkanya normal untuk ibu hamil. Lega rasanya.

Hasil pemeriksaan darah dan urin

Saya dijadwalkan operasi tanggal 14 februari siang hari. Saya masuk ruang inap tanggal 13 februari sore. Dateng ke rs, daftar, terus saya diperiksa dulu di ugd, buat dipasang iv catheter di tangan dan dipasang gelang pasien.

Foto di ugd setelah dipasang iv cath dan gelang pasien

Pas di ruang perawatan saya diperiksa lagi oleh suster pakai alat CTG untuk liat detak jantung bayi dan kontraksi rahim. Terus di test apakah saya ada alergi terhadap antibiotik yang akan digunakan. Susternya nyuntikin antibiotik yang akan di test dalam jumlah kecil ke kulit saya. Agak sakit pas disuntik, tapi ga apa-apa. Nanti ditandain juga, didekat titik suntikan. Diamati apakah ada kemerahan atau bengkak atau ciri alergi lainnya.

Tes alergi obat

Saya mulai puasa makan pas tanggal 13 malamnya. Kalau minum masih boleh sampe jam 8 pagi (tanggal 14 februari). Nah jam 12 udh ga boleh makan ataupun minum. Selama nunggu jadwal operasi, saya ditemani suami dan keluarga. Nonton tv, main hp, update status, berdoa, sambil nginget-nginget terus apa yang dipelajari di kelas “Breastfeeding & Newborn Care” di Nujuh Bulan Studio.

Sebelum dibawa ke ruang operasi

Tibalah saat operasi. Saya dianter suster dan seluruh keluarga sampe depan pintu operasi. Pas masuk ruang operasi, ternyata di dalamnya ruangannya dibagi lagi menjadi kamar kecil-kecil. Nah di dalam ruang operasi ada banyak kamar operasi, makanya dalam waktu yang sama bisa aja ada beberapa orang yang di operasi. Sebelum masuk kamar operasi, saya dipasang urine catheter sama susternya, dan ganti baju operasi. Ga lama, dokternya dateng. Sayapun dibawa ke kamar operasi.

Suster yang jaga di ruang operasi baik-baik. Pas saya bilang kalau saya takut di anastesi epidural (yang di punggung), abisnya kata orang-orang sakit banget kan. Suster sama dokternya nenangin. Pas disuntik bahkan susternya meluk saya hehe. Pokoknya nenangin banget. Dan bener ga sakit dong. Saya jadi merasa semua yang saya takutkan ternyata berlebihan.

Ga lama setelah dianastesi epidural, mulai dari pinggang sampai ujunh jari kaki, kerasa kebas, lama-lama mati rasa deh. Saya masih bisa denger dan ngobrol sama suster dan dokternya. Ga berasa deh, cepet banget operasinya. Tiba-tiba dokter yudit bilang, “Saya dorong sedikit perutnya ya. Setelah itu bayinya keluar deh.”

Dan bener abis dokter yudit megang perut saya, Nathania menangis kenceng bener hahaha lega banget denger dia nangis. Setelah itu, Nathania didekatkan ke muka saya. Sebentar aja, karena dia mau dibawa ke ruang bayi. Nah pas Nathania keluar ruangan operasi, papanya dipanggil suster untuk liat dan nemenin Nathania sambil susternya bersihin badan dan meriksa Nathania.

Sementara saya masih dijahit. Setelah itu, saya dipindah ke ruang recovery. Kira-kira 15-30 menit di ruang recovery. Setelah itu saya kembali dibawa ke kamar perawatan.

Setelah operasi dan selama operasi saya ga ngerasa sakit sedikitpun, cuma agak ngantuk aja. Di ruang operasipun saya ga kedinginan haha. Kayanya beda-beda tiap orang. Saya merasa agak sakit pas dikasih obat biar rahimnya kontraksi untuk ngeluarin sisa-sisa darah pasca sc.

Ga lama bayi saya dianter suster untuk bertemu dengan saya, papanya, dan keluarga lain. Pertama kali menyusui dia udah pinter banget. Abis lahiran saya dan Nathania lancar menyusuinya. Langsung bener posisi dan perlekatannya. Cuma emang masih kagok aja nemu posisi ternyaman. Thanks to kelas di Nujuh Bulan bersama Bidan Salsa yang udah ngajarin dan bikin pede nyusuin. Oiya karena saya lahiran sc jadi posisi menyusui yang paling disarankan saat hari pertama pasca sc adalah miring kiri atau kanan. Karena masih belum bisa duduk.

Baru esok paginya, saya duduk dibantu suster, dilepas urin catheternya, dipasangin korset, dan belajar jalan. Abis diajarin suster, saya langsung bisa jalan tapi pelan-pelan. Dan di hari ketiga saya dan Nathania udah boleh pulang.

Sebelum pulang, kami diajarin dulu sama suster di ruangan bayi. Diajarin cara merawat bayi, cara nyebok, berapa lama ganti popok, cara mandiin, cara jemur, dll.

Mom yang mau lahiran dan lagi milih-milih mau lahiran dimana, mungkin RS Hermina Bekasi bisa jadi pilihan 🙂

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s